Selasa, 12 Juni 2018

Menikmati Kawasan Bumi Serpong Damai



Nah, karena kita bukan penduduk asli BSD, dibawa muter-muter aja udah senang, gile lu ndro, Bumi Serpong Damai luas beut, bisa tembus ke Gading Serpong sampe ke kawasan Alam Sutera juga. Noraks ya, emang lah. Secara biasa paling jauh main depan ujung gang, sekarang lamaan dikit main di kota orang.

Cie, gaya ya judul tulisannya, menikmati kawasan Bumi Serpong Damai. Lah kayak orang berada aja kita, pake segala kata "menikmati".  Bukan gitu bro/sis, yang namanya hidup harus bisa dinikmati dengan segala macam cara. Meskipun cuman keliling muter-muter ngga jelas (kalau kata anak jaman sekarang) harus dapat dinikmati. 

Etapi memang beneran loh, kalau auranya kita berpikiran positif, maka datang aja ide-ide kreatif. Seperti saat ini, meskipun cuman muter-muter keliling Bumi Serpong Damai, jadi punya ide, udah kemana aja sich selama main-main di kawasan BSD.

Ok, mari kite inventarisir ya (biar kayak bahasa jurnalisme). Sekitaran Taman Kota, ada Wisata Main Air, Ocean Park  dari lihat brosur yang diberikan ada 12 wahana permainan untuk anak-anak dan keluarga. Mulai dari Jelly Fish, Giant Mushrooms, Steam Boat, Splash Town, Rocky Palace, Flying Rope, Shell Slide, Flying Tower, Carribean River, Pacific Wave, The Bahamas, Slide’n Fun.

Salah satu Wahana di Ocean Park 

Atau yang dari luar kota kalau masih bingung mau cari penginapan disekitaran BSD, tenang ada banyak, salah satunya GrandZuri. Perpaduan konsep Leisure dan Bisnis. GrandZuri BSD menyediakan juga layanan shuttle bus untuk mengantarkan tamu berkeliling BSD, di jam-jam tertentu shutlle bus akan mengantarkan ke Teras Kota lanjut ke De Brezee dan Mall Aeon. Seru juga kan nginep di GrandZuri dan keliling-keliling sekitaran BSD.



Nah, karena kita bukan penduduk asli BSD, dibawa muter-muter aja udah senang, gile lu ndro, Bumi Serpong Damai luas beut, bisa tembus ke Gading Serpong sampe ke kawasan Alam Sutera juga. Noraks ya, emang lah. Secara biasa paling jauh main depan ujung gang, sekarang lamaan dikit main di kota orang.

Seinget otak saya, keluar Tol Jorr, pintu Ciputat/Pamulang puter balik arah ke Taman Kota sebelah kiri ada tuch Pasar Modern, yang kalau hari weekend ramenya ampun-ampunan. Syukurlah kalau yang namanya pasar udah ngga kaget lagi kali ya, secara pasar-pasar sekarang udah pada ramah buat bapak-bapak yang nemenin istrinya belanja (udah pada banyak warung kopi di pasar--pasar).

Ocean Park sudah, jajal hotel Grandzuri juga udah, main dipasar juga udah, jangan lupa main ke Taman Kota-nya BSD ya. 

Agak jauh kaki kita melangkah ke arah Cisauk (kayak beneran anak BSD ya, sampe tau Stasiunnya Segala) maksudnya ke arah AEON atau ICE BSD. Biasanya di Ice BSD sering diadain acara buku murah import, ituloh nama pamerannya Srigala Besar yang Nakal (Big Bad Wolf)  rutin dibuat setiap tahunnya. Atau pernah juga ke ICE sama Blogger ketika ada acara gathering something gitu.

Kalau minggu ini, kan lagi pada rame topiknya pada mudik kampung, secara mau hari besar. Lah kita mau ikutan pulang kampung halaman juga, tapi lupa halaman berapa. 

Jadi kalau naik krl, sepertinya ada 2 pilihan, turun di Rawabuntu atau di Cisauk, biar lebih dekat ke AEON atau ICE. Kayaknya ke depan dari stasiun Cisauk akan dibuat stasiun yang terintegrasi dengan terminal dan Pasar Modern 2. Nah, muter-muter (kayak lele sumur) kali ini udah sampe di Pasar Modern 2.  Memang sich belum seramai Pasar Modern 1 tapi udah mulai ada geliat aktivitas. 

Soto Betawi H. Mamat Cabang


Indikasi geliat aktivitasnya dimana tong? Sederhana bray,selama ada yang jualan makanan, udah bisa ane bilang hidup. Lah secara sampe di Pasar Modern 2 ini, langsung jajal Soto Betawi H. Mamat yang kesohor itu. Kalau Warung besar Soto Betawi H. Mamat  sendiri ada di Serpong Raya.  Belum sempat jajal warungnya, ya udah warung food courtnya juga ngga pa pa lah. Terlalu kalau udah sampe pasar ngga jajan-jajan kan ye. 

Oseng-oseng Soto Betawi 

Perut kenyang, lanjut lagi lah, kemana ya kira-kira. Oh iya kalau dari Tol Karawaci kan ada logo IKEA keliatan dari jalan, penasaran apaan sih ntu, warung makankah, toko perabotankah, atau apalah-apalah?

Salah Satu Display IKEA

Rupanya IKEA itu hampir serupa dengan Warung Perabotnya Bang Jali, macem-macem perabotan ada, bedanya di mana? Kalau di Bang Jali bisa 5 kali bayar, IKEA bisa juga deng, namanya cicilan 0 persen tapi pake kartu dari bank-bank tertentu. Tapi booo, bedanya lagi, yang ini Warungnya Bang Jali kalah telak, tempatnya luas beeut, guwe aja hampir-hampir nyasar ngga tau mana mana pintu masuk mana pintu keluar. cuman 2 lantai aja sich tapi lau bayangin ntu gudang yang dipake buat toko perabotan. 


Meja Kerja ala IKEA

Hmmm, pantesan, jadi tambah tau dech, kemarin waktu main ke rumah Tulang Anto, perabotan rumah nye unik-unik, patutlah mainannya IKEA. Lah guwe cuman paling jauh Warung Bang Jali. 

Trus guwe nanya lagi, selain di Alam Sutera, IKEA ada dimana lagi, masa sich cuman ada di Tengsel aja. Suwe-nya untuk sekarang-sekarang ini memang cuman ada di Alam Sutera, Warung yang aslinya dari Negeri Swedia (kalau ngga ssalah ye...) ngga buka banyak cabang selain di Tangerang, ada lagi di negara tetangga.

Dapur ala IKEA

Gile ya, nyari kreatifitas dan hal-hal yang unik-unik rupanya ngga semudah belanja di warung Bang Jali. 

Dan guwe, setidaknya membeli beberapa perabotan sebagai kenang-kenang-an udah sampe di IKEA, ya minimal selimut dan bantal cukuplah ya, sambil mikir-mikir ntu rumah mau di tambahin apa lagi.    
Selamat menikmati liburan kawan, tetap hati-hati dan waspada untuk yang pulang kampung (utamakan keselamatan) untuk yang jaga kampung, nikmati aja bro, kalau semuanya pulang yang jaga kampung siapa, terus yang dikunjungi sapa? Tetap jaga silaturahmi, jaga kondisi, makan cukup, olahraga cukup, senyum cukup (hallah, apa coba)

Have a nice holiday ya :) 
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih