Mbesuri Mbesuri, Syukuran 7 Bulan-an Suku Batak Karo



Dok Pribadi

Sebenarnya sudah sedari lama pengin posting hal tentang Mbesur-mbesuri, tujuh bulanannya orang karo. Masing-masing budaya memiliki ragam keunikannya sendiri. Tapi tetap dengan tujuannya yaitu ucapan syukur, kebersamaan dan saling mendoakan, saling support hingga hari persalinan tiba. Baik ibu dan bayi dalam keadaan sehat dan selamat. 

Mbesur-mbesuri
Mbesur-mbesuri sebagian daerah menyebutnya Mesur-mesuri tapi artinya serupa. Mbesur-mbesuri ini berasal dari kata Besur (kenyang). Jika diartikan secara harafiah adalah tradisi untuk memberi makan sekenyangnya pada calon ibu yang sedang mengandung tujun bulan, bersama suami aga sehat jiwa dan raga sehingga siap untuk memasuki fase baru sebagai ibu dan ayah usai kelahiran bayi, nantinya. 

Dari daulatdesa(dot)com, saya jadi tahu bahwa tujuan dari mbesur-mbesuri ini adalah mempersiapkan sang ibu secara psikologis agar selamat dalam melahirkan bayinya kelak. Harapannya jika memang ada beban-beban (psikologis atau batin) yang dialami calon ibu dalam rumah tangganya  baik terhadap suami, mertua dan keluarga lainnya, semoga setelah diadakan ritual ini semua beban itu hilang dan ibu pun merasa plong. 

 Diatas Meja Makan Masakan Khas Karo untuk acara Mbesur-Mbesuri

Biasanya makanan yang disajikan adalah masakan khas karo, terdiri dari seekor ayam kampung utuh yang digulai khas karo, 2 (dua butir telur ayam kampung yang direbus, ayam tasak telu dan disertakan juga panganan kecil khas karo seperti cimpa unung-unung dan cimpa tuang, lemang, buah kelapa muda utuh dan masih ada beberapa lainnya. 

Yang menyiapkan semua perlengkapan makanan jadalah keluarga dari pihak ibu (baca istri), dalam adat karo dinamakan pihak singalo bere-bere dan singalo perkempun (tenang bos, gw juga belum paham benar penyebutan pihak-pihak dalam keluarga karo). Kalau pihak ibu ga bisa, pihak laki-laki juga bolehlah, ga bisa juga, hubungin catering bos, adat jangan dibuat ribet ya. Jalanin dan nikmatin ajalah ya. 

Biasaya juga, calon ibu dan bapak duduk bersama diatas tikar putih (amak mbentar) tetapi kami tidak ya, berhubung sudah sulit untuk duduk. Hal ini dilakukan untuk membedakan dari keluarga lainnya yang duduk ditikar biasa. Nah, calon ibu dan bapak ini dulu yang memulai makan baru diikuti kerabat lainnya. 

Setelah selesai makan biasanya dilanjutkan acara dengan ngobrol-ngobrol bareng, kayaknya kalau bagian ngobrol-ngobrolnya disemua adat istiadat ada kali ya. Secara kan orang Indonesia senang sekali ngobrol-ngobrol santai.

Dalam obrolan ini biasanya saling bertukar pengalaman atau juga memberikan pencerahan.

Tradisi mbesur-besuri ini juga merupakan momentum untuk bersilahturahmi, memupuk rasa persaudaraan agar semakin erat. Melalui budaya ini  saling bertukar pengalaman, mendapatkan pencerahan, petuah-petuah bijak.  

Salam Budaya 


58 komentar

  1. Indonesia kaya banget ya dengan adat istiadat tiap daerah nya. Termasuk Mbesur-mbesuri ini.

    Tapi kalau kubilang ini lebih simpel daripada adat Jawa tanpa perlu mandi-mandi ataupun belah membelah kelapa. Kekerabatan dan kekeluargaan nya lebih terasa tanpa perlu direpotkan dengan berbagai macam hal.

    Tapi kembali lagi ya urutan adat yang tujuannya untuk mengumpulkan keluarga dan berbagi bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..bener kak..kalau ga ada acara seperti ini kapan lagi ngumpulnya ya

      Hapus
  2. Ternyata ada juga acara nujuh bulanan khas batak karo. Kupikir cuma ada di adat jawa aja. Dan adatnya juga acara makan dan ngumpul ya. Meski kalo di adat jawa lebih ribet memang. Ini lebih simple dan yang pasti bener, gizi sang ibu harus terpenuhi biar siap pas mau ngelahirin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kalau 7 bulanan itu disetiap daerah ada tata caranya masing masing dech

      Hapus
  3. Kayak Mitoni kalo di Jawa ya bang. Keren ah Indonesia. Lain lubuk lain ikannya. Lain daerah lain adatnya.

    BalasHapus
  4. Mantabs bg Ginting, saya tertarik sekali dengan budaya2 begini. Meski saya skrg stay di Medan, tp adat karo selain pesta menikah, jarang saya jumpai hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena adat 7 bulanan ini terhitung kecil kak... hanya keluarga inti saja

      Hapus
  5. Ooo.. ini semacam adat 7 bulanan ya. Berarti emang adat 7 bulanan macam2. Kalau dulu tetangga Jakarta ada bikkn pengajian 7 bulanan. Kalau saya cuma bagi2 nasi kotak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..ada yg bikin pengajian ada juga yg sich yang bagi2 nasi kotak... yg mana aja sah sah aja kak.. ini hanya penanda dan sebatas ucapan syukur dan kegembiraan semata kok

      Hapus
  6. Kalau di tempat saya istilahnya keba untuk 7 bulanan. Kalau 4 bulan istilahnya mupati. Berasal dari katak papat (4) dalam Bahasa Jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok..ada 4 bulan dan 7 bulan ya kalau adat jawa bang amir

      Hapus
  7. Tiap daerah memiliki ciri khas masing-masing, kalau di Jawa disebut dengan mitoni. Makanan khas yg disajika adalah rujak sabut kelapa dan polo Pendem (sejenis umbi-umbian)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Unik juga mitoni dari jawa.. belum pernah liat juga saya kak

      Hapus
  8. Tradisi itu memang harus terus dijaga ya Mas. Setiap suku ada aja tradisi khasnya. Tradisi tujuh bulan kalau di Jawa namanya Mitong Wulan. Paling acaranya pengajian biasa sih, semacam sukuran gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konsepnya serupa sich kak..ngumpul bareng dan mengucap syukur sama sama kepada Tuhan YME

      Hapus
  9. Indonesia memang kaya akan adat dan budaya. Kalau di Jawa namanya tingkepan/mitoni. Jadi acaranya semacam selamatan dengan mengundang tetangga sekitar.. .

    Selain untuk acara tujuh bulanan mbesur-mbesuri juga bisa menjadi wadah tempat berkumpul keluarga ya, jadi semakin akrab ikatan keluarganya. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener kak... selain mengucap syukur kepada Tuhan juga ajang kumpul kumpul keluarga ini

      Hapus
  10. Wah, kebetulan kalau diadat banjarmasin (kebetulan alm. Ayah dari banjarmasin), Biasanya diadakan calon ayah dan calon ibu yang mengandung 7 bulan tersebut duduk dikursi panjang. Kemudian keluarga dari kedua belah pihak saling menuangkan air kembang 7 rupa kepada sang calon ayah dan ibu. Stetlah itu antara calon ayah dan calon ibu dipisahkan mereka berganti pakaian. Untuk laki-laki memakai sarung, baju koko, dan peci. Dan untuk perempuannya harus memakai 7 lembar kain yang orang jawa sebut kain jarik.

    Kemudian mereka berdua duduk ditengah sambil dikelilingi para tetua dan kerabat handai tolan sana sudara jauh. Kemudian dibacakan Al-quran dan doa selamat. Setelah itu ada pula acara makan-makan dan berakhir dengan pembagian nasi kotak ke para tetangga dan panti asuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menarik juga tuch adatnya koh.. tapi intinya kebersamaan dan mengucap syukur kepada Tuhan YME ya

      Hapus
  11. Wah ternyata tradisi tujuh bulanan ini ada di hampir semua suku di Indonesia ya
    Selalu suka deh baca tentang upacara adat kayak gini
    Kearifan lokal yang perlu dilestarikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup...kalau ga dilestarikan bisa hilang begitu aja kak putu

      Hapus
  12. hahaha iyalah jangan di persulit ya, hubungi aja catering pasti semua beres.

    Filosofinya mbesuri mbesuri ini bagus juga ya, menyiapkan ibu secara lahir batin menyambut kedatangan sang buah hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup bener kak...jangan dipersulit hal yang bisa dibuat mudah ya ...

      Hapus
  13. wah seru ya dikasih makanan sampe kenyang, hati ibu senang janin pun tenang yeay!. btw semoga persalinan istrinya lancar ya bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..hati ibu senang janinpun tenang... tuch anaknya udah 2 tahun aja kak hehehehe (ini postingan lama kak)

      Hapus
  14. Kaya banget tradisi di Indonesia ya bang Kornel. Salut juga bang sama orang yang jauh dari kampung tapi masih menjaga tradisi adat asal. Jadi anak cucu bisa tau dengan adat tradisi leluhur ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak...kalau ga dilaksanakan lama lama anak cucu bisa kehilangan adat budaya leluhurnya

      Hapus
  15. Wah, ternyata ada juga ya adat nuju bulan di Batak Karo. Bener-bener kaya, ya budaya di Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kak...dan memang budaya kita banyak . . Tapi sudah mulai ditinggalkan sebagian

      Hapus
  16. Wujud syukur dan doa keselamatan untuk usia kehamilan 7 bulan. Setiap daerah berbeda cara dan adatnya. Perlu dilestarikan !

    BalasHapus
  17. oh enggak suku jawa doang ya yang ada 7 bulanan, ternyata batak ada, hihi. baru tahu loh saya. tapi lebih simple ya dibanding orang jawa. lebih ribet gitu lihatnya, duh. saya sebagai orang jawa aja pusing kalo nanti 7 bulanan nih gimana. tapi sebenarnya kalo adat mah tergantung keluarga juga. mau ada boleh, enggak juga enggak apa. yang penting ibu dan anaknya lahir sehat. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..kembali lagi ke kita kak.. mau diadatin atau tidak...mau dibuat ribet atau simple

      Hapus
  18. Kalau di adat Jawa namanya mitoni atau nujuh bulan. Wah semakin bertambah pengetahuan sy mengenai adat istiadat tradisi leluhur Nusantara. Ternyata di Batak Karo ada juga ya..semoga debay nya sehat selalu kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. De bay nya sehat kak.. ini postingan oldies ... de bay nya udah lari2 tuch kak

      Hapus
  19. Kalau acara2 adat baik batak maupun daerah lain pasti kenyang kak kan ada makan2nya wkwwk,memang banyak ragam budaya di Indonesia ya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rata rata budaya timur memang masih identik dengan makan2nya kak

      Hapus
  20. Saya yang tinggal di Medan belum pernah lihat langsung ke tanah karo adat mbesuri mbesuri ini tapi menarik sekali yah. Di adat Jawa juga ada juga acara 7 bulanan seperti ini agar bayi sehat-sehat dan ibunya gitu. Btw, mbesuri mbesuri menarik sekali yah bertujuan juga untuk menyiapkan mental si ibu agar siap untuk melahirkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup.. adat ini slaah satu tujuannya adalag agar ibu dan bayi jadi tenang

      Hapus
  21. Adatnya unik ya Bang, tapi nilai atau tujuan dari tradisi ini luar biasa. Persalinan, apalagi kali pertama, hal yang cukup membuat mental ibu hamil goyah ya, dengan adanya tradisi seperti ini ia bisa mendapatkan dukungan moril dalam menghadapi persalinan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget bang fadli...menenangkan mental ibu menghadapi persalinan

      Hapus
  22. jadi semacam syukuran 7 bulanan di Jawa gitu ya.keren. perlu dilestarikan nih budaya seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serupa ka...tapi tak sama ya...kan tiap daerah punya adatnya masing2 ya

      Hapus
  23. Aku baruntau istiralah syukuran 7 bulanan di Karo. Sebenarnya bukan hanya merayakan dan mendoakan janin dan ibu ya. Tp ada momen bisa berkumpul bersama keluarga dan bisa tanya2 seputar melahirkan 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak...ada ajang silahturahmi sekaligus bertukar informasi

      Hapus
  24. Waah saya kira adat syukuan 7 bulan menunggu kelahiran sang bayi itu hanya ada di Jawa. Ternyata di Batak pun memiliki budaya yang sama.

    Keanekaragaman tradisi dan budaya yg diwariskan oleh orang tua kita jaman dahulu pasti memiliki nilai-nilai yg baik, seperti mbesuri mbesuri ini. Dengan melalui mbesuri, secara tidak langsung dapat mempererat hubungan keakraban antara sesama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup benar banget kang..in8lah kearifan lokal dan budaya dari Indonesia yang sangat beragam

      Hapus
  25. Kalau dijawa timur (tuban) namanya mitoni, bijin semacam hidangan rujak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serupa tapi tak sama ya kak..memang daerah kita hampir pasti memiliki adat serupa ya

      Hapus
  26. Setiap daerah pastinya berbeda2 ya nama acara tujuh bulanannya. Ini tradisi yg tidak lekang oleh waktu dan bisa mempererat silaturahmi antar keluarga juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup benar kak... beda daerah beda tradisi.. namun tujuan nya tetap sama menjaga tali silahturahmi

      Hapus
  27. UWOOOOO Kirain tradisi 7 bulanan (Mitoni, di bahasa Jawa) hanya kebudayaan lokal diantara orang-orang Jawa. Ternyata di Batak juga adam euy :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi mas arie.. . Di batak juga sama ada budaya tujuhh bulanan. . Kalau di jawa Mitoni ya namanya

      Hapus
  28. Kayaknya di berbagai wilayah Indonesia itu punya tradisi 7 bulanan masing-masing ya, intinya sih mungkin sama buat mempersiapkan calon ibu dan bapak agar bisa menyambut si kecil tapi dengan cara-cara yang berbeda di masing-masing tempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mas Rifqi..setiap daerah punya namanya masing2 namun tujuannya sama

      Hapus
  29. Menarik sekali adatnya, ya. Saya belum kesampean menjelajah daerah Sumatera Utara, tapi di beebrapa daerah yang saya singgahi tradisi tujuh bulan ini memang beragam. Ada yang pake bagi-bagi rujak segala. Seru pokoknya.,

    BalasHapus
  30. Bg,mau nanya, acara 7 bulanan itu biasanya di lakukan di rumah siapa ya?? Di rumah pihak perempuan atau pihak laki2. Mslah nya skrang blm njayo dgan mertua nya bg
    Bujur

    BalasHapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih