Parkir Langganan Atau Bayar Lebih Mahal.


Pintu Masuk IGD RSCM 

Tulisan ini saya buat untuk keluar dari rutinitas sejenak. Sekedar melepaskan penat keseharian, secara 2-3 hari ini harus standby di rumah sakit RSCM Jakarta Pusat, Mama Kevin (baca istri) akan dilakukan tindakan ERCP. Untuk tindakan dan sakitnya itu sendiri nanti akan coba share pengalaman kami.


Parkir Di RSCM.

Jangan harap dapat parkir untuk kendaraan roda 4 disini kalau sudah jam 8-9 pagi, kalaupun dapat bisa dikategorikan mukzizat atau ga beruntung. Secara jam 6 pagi parkir RSCM sudah penuh sesak. 


Pun tidak berbeda dengan kendaraan roda 2, bedanya kalau roda dua (baca:motor) bisa di sumpel berdesak-desakan bahkan senggol-senggolan dengan motor yang lain. Baret mah sudah hal biasa. 


Yang hendak saya share disini adalah pengalaman mengurus parkir langganan. Kenapa harus diurus? 


Jadi mereka menghitung biaya parkir menjadi 2 bagian, langganan dan tidak langganan. Kalau ga diurus, biaya parkirnya casual (bahasa mereka), dihitung normal. Satu jam pertama Rp. 3.000,- satu jam berikutnya Rp. 2.000,-  nah kalau rencana inap 3 hari, dikalikan saja pak (info petugasnya) 72 jam dikalikan Rp. 2.000, - total Rp. 144.000,- tambah Rp. 3.000 di jam pertama.

Informasi di pintu masuk pengelola parkir


Lumayan juga kan, info petugas parkir "kalau lama di rawat demi menghindari biaya mahal, ajukan jadi langganan aja pak," demikian ia berujar. Iya, bener juga, kalau 3 hari ya kalau seminggu atau 2 minggu banyak juga uang yang harus dikeluarkan untuk parkir saja.


Berbekal informasi yang sudah diberikan dan lokasi kantor pengelola parkir RSCM saya mencoba menyambangi kantor mereka. Tiba di kantor pengelola parkir, lokasinya persisnya sebelum masuk IGD dari pintu masuk IGD.


Disambut petugas, tersenyum ramah seolah tahu saya mau ngapain kesana. "Bapak sudah siapkan fotokopi stnk kendaraan dan IPRI, Pak." IPRI, apaan tuch? Identitas Pasien Rawat Inap, ujarnya. Ini dilampirkan bersamaan dengan STNK kendaraan sebagai bukti pasien rawat inap. 


Untuk biaya langganan per 7 hari roda dua (baca. Motor) Rp. 30.000,- dan roda empat (baca. Mobil) Rp. 50.000,-  nanti setelah 7 hari berakhir, datang kembali bawa bukti kuitansi pembayaran hari ini saja. 


Tapi kalau sudah keluar, katakanlah sudah 2 hari dan masuk kembali. Maka langganan parkir mengikuti tata cara awal, kartu IPRI dan fotocopi STNK kendaraan.


Dan memang selisihnya lumayan, bayangkan kalau kamu ga ikutan langganan dan menginap selama 3 hari untuk motor yang dititipkan dikenakan biaya sekitar Rp. 140.000,- tapi kalau langganan, hanya bayar Rp. 30.000,- sudah berlaku 1 minggu. 


Banyak juga bukan selisihnya, terlebih saat ini bener-bener harus menata semuanya ketika mendampingi orang sakit. Mulai dari menata keuangan, menata kesabaran hati sampai menata pikiran salah satunya dengan menuliskan pengalaman ini.

Salah satu sudut RSCM Jakarta 


Ini cerita pengalaman saya keluar dari rutinitas sejenak dan salah satu cara saya untuk tetap sehat jasmani dan rohani.


Terimakasih sudah mampir dan membaca postingan ini. 





40 komentar

  1. Udah pasti langganan dong kalau gitu. Walau ada kesan nambah kerjaan karena harus ngurus langgan, tapi worth it bgt. Itu jauh bgt lho bedanya 140rb ke 30rb. Bisa buat beli pensil alis sisanya.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastilah kak berlangganan..sisanya bisa buat nambah2in yang lain seperti beli vitamin (kalau saya)

      Hapus
  2. Waaah baru tahu saya parkir di rscm tarifnya segitu. Ada yang per jam ada yang langganan. Kalau di sini, dihitung perharian aja. Sekitar 10ribu perhari. Semoga cepat sembuh untuk istri ya, Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...lumayan juga kalau seminggu mas...bisa kena 70 ribuan.. kalau sebulan 300 ribuan..lumayan tuch

      Hapus
  3. Berabe juga yah kalau harusnya langganan, dihitung harian. Diumumkan terbuka ga itu Bang, kalo boleh langganan? Kali aja udh sore baru tahu kalo boleh langganan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga... harus kita yang aktif cari2 info kak...

      Hapus
  4. Pernah sekali ke rumah sakit RSCM, memang harga parkirnya lumayan. Tapi nggak cuma di rumah sakit ini sih, beberapa instansi, juga pusat perbelanjaan, tarifnya ya memang lumayan banget. Makanya kalau sering ke sana atau terpaksa harus nginap kendaraannya, mending parkir berlangganan saja

    BalasHapus
  5. Salam kenal, dan semoga cepat sembuh istrinya.
    Pengalaman pribadi saya lebih baik pakai parkir langganan saja, saya memang tidak pernah parkir langganan di RSCM tapi saya pernah parkir berlangganan di salah satu rumah sakit di Bandung selama 2 bulan, dan itu sangat menghemat uang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali ka ulfi.. dan memang lebih baik berlangganan...lumayan selisihnya kak

      Hapus
  6. jadi lebih murah kalau pakai parkir berlangganan. untung tahu lebih dulu ya bro. kalau di rs rujukan memang selalu sepadat ini. di surabaya jg gitu..tapi bea gak semahal itu sih

    BalasHapus
  7. Wow! 144 ribu untuk motor jikalau tidak ambil langganan....
    Sek, bentar, pengen semaput dulu.

    Ternyata parkir bisa jadi bisnis yang super legit di Jekardah, ya, dan info ini belum tentu diketahui keluarga pasien, lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget kak...kalau keluarga pasien ga tahu... ambyar kena tembak parkir

      Hapus
  8. Semoga istrinya segera pulih kembali ya, Mas.

    Beda jauh ya antara yang langganan sama yang nggak. Pastinya pilih langganan lah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih doanya kak...minimal udah pilih langganan parkir.. biar irit biaya

      Hapus
  9. Informasinya bermanfaat banget nih. Supaya yang keluarganya sakit tidak harus mengeluarkan biaya tambahan untuk parkir. Moga istrinya cepat sehat dan pulih seperti sedia kala mas

    BalasHapus
  10. Jauh banget Bang... 140 ribu ke 30 ribu. Untuk patronize alias pengunjung yg sering parkir, memang lebih murah langganan sih. Di Thailand untungnya, nggak ada parkir lho bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trus kalau meletakkan kendaraan kita dimana mas?

      Hapus
  11. Waduh jomplang jauh ya antara parkir langganan dan tidak langganan. Kalau begitu sih lebih baik langganan, jauh sekali lebih murahnya untuk menunggu yang rawat inap. Tapi pasti kebagian tempat parkir ngga ya kalau langganan? kalau ngga ya mubajir juga

    BalasHapus
  12. Ternyata bedanya lumayan banget ya Mas. Pastinya saya juga akan pilih langganan.
    Semoga kondisi istri juga cepat sembuh ya Mas.

    BalasHapus
  13. Kalau seperti itu lebih baik parkir langganan, dapat mengirit pengeluaran dong. Terimakasih infonya mas, dan moga istrinya cepat sembuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas..lebih baik langganan... btw trims ya utk doanya

      Hapus
  14. Jauh juga selisih harga normal dengan langganan ya Mas. Kebijakan begini sangat membantu pengunjung rumah sakit, terutama yang menemani keluarganya rawat inap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..menolong kalau tahu infonya mas kalau ga tau (senep juga)

      Hapus
  15. Kalau memang parkirnya rutin ya memang lebih berlangganan
    Lebih murah dan tentunya gak ribet setiap saat harus ngeluarin uang parkir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..ga ribet2 ngeluarin uang buat parkiran

      Hapus
  16. Kalo boleh tau itu daftar agar bisa jadi langganan parkir di RSCM caranya gimana ya? apakah ada syarat khusus?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kak... harus punya IPRI (Identitas Pasien Rawat Inap) dan STNK

      Hapus
  17. Informasinya berguna banget lho mas ini, semoga selalu diberikan kesehatan ya. Mungkin kalo aku gabaca blog ini, jadi gatau bisa mencekik gini harga parkirnya

    BalasHapus
  18. ternyata lebih enak parkir langganan yaa, lebih murah dan hemat. apalagi kalau kita sudah tau bahwa kita akan menggunakan parkir beberapa hari berturut-turut. namun yang terpenting adalah kendaraan tetap aman...

    BalasHapus
  19. Betul, menunggu orang sakit itu bikin lelah jiwa dan raga. Harus refresh sejenak agar beban berkurang. Untung punya cara me time yang berfaedah ya, dengan menulis. Smg cepat sembuh untuk mama Kevin

    BalasHapus
  20. Wah slisihnya jauh utk langganan sama yg gak langganan mas. Untung tahu yaaa..

    Gimana istrinya mas udah baikan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...jauh banget selisihnya... Puji Tuhan Istri sudah semakin membaik

      Hapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih