Jangan Sakit Disaat Pandemi ini.

Ilustrasi dari Pixabay(dot)com

Pfuf... mendadak group keluarga ramai kembali, aktif dengan komentar. Setelah diinformasikan ada kerabat yang menderita demam.

Pikiran liar menjalar ke semua kepala tanpa bisa dihentikan. 

Tidak bisa dipungkiri, wabah pandemi Covid 19 sudah menebar ketakutan yang begitu dalam. Bahkan demi mengurangi dampak horor ketakutan yang diberikan beberapa teman muslim mengganti nama Covid 19 menjadi Qif. Ya, terlepas dari kebenaran dan keberhasilannya, hal tersebut dilakukan untuk mengurai ketakutan dan berhasil untuk beberapa bagian orang, sisanya masih butuh waktu untuk terus berjuang melawan ketakutannya. 

Pun kami, ketika mendengar ada kerabat yang sakit, hati itu terasa nyuss gmana gitu. Mau datang besuk belum berani, engga besuk sepertinya ada yang kurang pas. 

Ya iyalah, sebagai manusia normal respon umum ketika mendengar seseorang sakit adalah berniat untuk mengunjunginya. 

Sementara yang sakit pun tidak kalah paniknya ditengah pandemi yang sedang melanda. Pikiran negatif  hadir ga bisa dipungkiri sembari terus berharap semoga bukan sakit ditengah pandemi yang ada. 

Kepala memutar semua memori, kenapa ini bisa terjadi. Apakah saya terkena? Kapan dan Dimana? Apa yang saya lakukan? Bla...bla .. bla dan seterusnya. 

Pilihan lain jika terpaksa dan mendesak harus ke rumah sakit. Yup, akhirnya kerabat memutuskan untuk memeriksakan diri ke rumah sakit tengah malam buta ditengah demam tinggi yang melanda. 

Dokter yang memeriksa pun tidak kalah hati-hati menangani pasien. Kali ini ekstra hati-hati diperlukan, kalau tidak resiko tertular sangat besar. 

Kekhawatiran Yang Berlebihan

Riwayat keluar negeri, tidak ada, plus melakukan anjuran pemerintah tinggal dirumah kalaupun keluar melakukan protocol Physical Distancing yang ketat. Tapi mengapa muncul demam hingga 38-39c panik, sembari tetap berfikir keras, kenapa demam, ya? 

Atau mungkin karena tadi siang makan sesuatu yang pedas, lambung ga sesuai, sehingga tubuh merespon dengan demam. Harapannya semoga ini yang terjadi. Doktet juga berharap serupa.

Tes darah pertama dilakukan, negatif awal Covid 19. Dokter menyarankan isolasi mandiri selama 3 hari. 

Makin panik pasien, pertanyaan yang muncul kalau negatif mengapa isolasi mandiri selama 3 hari. 

Hanya untuk berjaga-jaga saja, sahut sang dokter memberikan penjelasan. 


Ilustrasi dari Pixabay(dot)com
 
Tiga hari berlalu, demam masih berlangsung. TIngkat kepanikan pasien bertambah derajatnya. Kembali datang ke rumah sakit. 

Dengan protokol yang sama, kali ini demi menuntaskan semuanya. Baik rasa penasaran dan kejelasan terhadap apa yang diidap. Lakukan ct scan dan pemeriksaan darah lengkap sekali lagi. 

Kembali hasil menunjukkan negatif Covid 19. Tapi didapati adalah DBD. 

Pfuf... keluarga lega mengabarkan kembali di group Wa. Meskipun sama-sama penyakit, untuk saat sekarang sepertinya perlu berharap dan berdoa (kalaupun sakit) janganlah sakit pandemi itu. 

Demi mendengar sakit yang diderita DBD, baru kali ini juga saya melihat dan mendengar kelegaan dari pasien atas status sakitnya. Artinya ini sudah setengah jalan penyembuhan bukan.

Ayo Mulai Hidup Sehat 

Protokol hidup sehat yang dianjurkan pemerintah sebaik-baiknya dilakukan tetap saja masih bisa sakit. Apalagi tidak dilakukan. 

Belajar dari pengalaman kerabat yang sakit ini, kembali diingatkan untuk melaksanakan protokol kesehatan yang dianjurkan.

1.     Sering mencuci tangan, sering-sering bersih bersih diri. Resikonya memang pemakaian air menjadi lebih boros. Tapi untuk sementara waktu ga ada pilihan yang lebih baik. 
2.    Konsumsi makanan yang sehat dan bergizi, hindari eksperimen-eksperimen masak sesuatu yang keluar dari kebiasaan.  Seperti masak yang lebih pedas, lebih asin atau lebih dari biasanya. Saat ini semuanya kembali ke default (awal) dahulu biar aman. 
3.   Istirahat cukup (tidur minimal 8 jam). Jangan dulu begadang-begadang meskipun dengan alasan yang jelas.
4.     Lakukan Work From Home sebisa mungkin.
5. Lakukan Physical Distancing dan Social Distancing. Hindari kerumunan dan interaksi sosial sementara waktu. 
6.   Hindari stress berlebihan, panik dan negatif thinking tentang informasi penyakit yang sedang melanda. 

Karena perihal sakit kita hanya bisa melakukan yang terbaik dan berharap yang terbaik agar tidak terkena. 

Jangan sampai juga kita menghindari sakit yang itu tapi malah kena yang ini.

Saat ini yang penting adalah untuk tidak jatuh sakit. Entah mungkin atau tidak.... entah bagaimana caranya. 

Tetap sehat, tetap semangat ya....












44 komentar

  1. Bener banget, harus jaga kesehatan kakak. Kalau kita sakit ringan dan datang ke rumah sakit,malah bisa-bisa membawa banyak penyakit lagi. Naudzubillah min dzalik. Semoga kita semua diberikan kesehatan, aamiin. Stay safe and always be healty

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup kak...tetap sehat..tetap semangat dan tetap dirumah saja ya

      Hapus
  2. Betul bg, khawatir bgt
    Sampe kentut lebih terhormat drpd batuk
    Kl kawan tetiba batuk ato bersin, uh... Langsung ku jauhi haha
    Aku juga gitu, kl mau batuk or bersin berusaha sembunyi, biar ga di kucilkan 🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheh...kentut lebih terhormat daripada batuk ya kak

      Hapus
  3. bener banget bang, apalagi kemarin suamiku demam tinggi dan sakit ternggorokan. Udah panik banget.Kami memilih ke dokter aja soalnya kalua ke rumah sakit bisa jadi ODP. ternyata pas diperiksa beliau sakit gondongan. huf... lega

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan ketika divonis gondongan lega ya kak..padahal belum sembuh...hehehe memang saat ini parno banget keadaannya

      Hapus
  4. Anakku sakit minggu lalu lho, bang Iyus... demam serempak berdua, hadeuhh... jangankan nulis, kerjaan wajib aja kupending. Tp udah sembuh kok sekarang. betul tuh kl lg zaman pandemic gini ada yg sakit pikiran kita gak karu2an deh jdnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia kak... sakit apapun jadi membuat pikiran melayang bebas ga karu2an ya

      Hapus
  5. Bener banget. Selama satu bulan ini berusaha banget biar ngga sakit, kalo ngga enak badan dikit langsung minum vitamin, makan yang banyak. Suka ngeri kalo harus ke dokter. Kemarin sempat sakit gigi dua hari, hahaha horor banget bayangin mau periksa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parno ya kak..padahal sakit gigi..tapi kalau masih bisa berobat dirumah...ya mending dirumah saja...kecuali kalau ga tahan lagi

      Hapus
  6. Wah sptinya skrg orang gmpng parno ya kak. Ada orang bersin pdhal uda pake masker yg bersin sama irang sejitarnya sama2 menjauh pdhal bersin alergi..memang dibutuhkan waspada tingkat tinggi ya..semoga kita senantiasa diberikan kesehatab ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..apalagi orang seperti saya yang tiap pagi bersin2... utk sementara waktu.. harus displin ketat biar bersin2nya ga kumat dulu

      Hapus
  7. Tenggorokan saya ini rawan banget sakit. Habis maem gorengan dkit gitu langsung rewel. Nah ditengah pandemi ini suka banget was2 kalau tenggorokan agak komplain. Makanya bener banget, makan yg sehat2 memang diperlukan.

    Semoga kerabatnya lekas sembuh ya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaan kak...apalagi gorengan sama kopi..hmmm...bikin radang... ya tapi gitulah..harus dikurangin beralih ke makanan yang sehat

      Hapus
  8. Wah rasa panik pasti selalu muncul ya, apalagi kalo gejalanya mirip covid ini. Udah gitu rumah sakit juga selalu waspada terhadap setiap pasien yang datang berobat.

    Semoga sehat selalu ya Bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas hendra.. saat ini kita harus tetap semangat..tetap sehat dan tetap dirumah ya

      Hapus
  9. Musim sekarang, kita keselek kerupuk trus batuk aja orang-orang kabur dari kita ya bang. Hahaha. Kadang dipikir benar adanya, jangan sakit di saat pandemi. Namun, berharap sehat terus itu namanya melawan takdir juga. Ada kalanya kita sehat, ada kalanya sakit, ada kalanya susah, dan ada kalanya senang. Itulah namanya keseimbangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..padahal keselek krupuk ya.. batuk..orang pada melirik . . Hiks

      Hapus
  10. Sekarang agak pilek di depan orang lain pun membuat orang bergidik, ya ampun semuanya jadi penuh ketakutan ya bang. Semoga wabah ini segera berlalu, rindu banget Indonesia seperti dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..waspada tingkat tinggi semuanya saat ini..sama2 kita doakan ya semoga pandemi ini segera berlalu

      Hapus
  11. Padahal DBD Itu juga salah satu penyakit yang sangat menakutkan. Salah-salah malah bisa menambah nyawa juga kalau trombosite yang terus menurun. Tapi paling enggak memang enggak lebih parah daripada covid 19 ya.

    Tentang isolasi Mandiri, awalnya takut juga Apakah nunggu penyakit kita parah baru ditangani? Terus gimana Kalau Penanganannya terlambat, jadi dilema kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia kak.. semacam ada rasa syukur ketika divonis penyakit lain... padahal sama sakitnya bukan yang ringan juga..tapi daripada sakit yg itu..

      Hapus
  12. jadi agak parno ya kalau sakit sedikit. tetap waspada tapi jangan panik berlebihan, semoga kita selaku sehat lahir dan batin

    BalasHapus
  13. Iya Koh, sekarang ini kalau sakit jadi kebawa kemana-mana pikirannya. Hehe..semoga kita tetap sehat selalu. Aamiin

    BalasHapus
  14. Jadi khawatir kalau sakit. Selalu mengarah ke Corona. hehe.. Semoga kita senantiasa sehat. Aamiin

    BalasHapus
  15. Sudah tau dan sering liat di berbagai media informasi juga, buat istirahat yang cukup. Tapi saya kadang gak ngerti jiga, bawaannya pengin melek malam, ada kerjaan, atau kebangun gak sengaja, akhirnya jadi bikin kurang tidur. Semoga pandrmi ini segera berakhir ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia mas hadi.saya juga mengalaminya . . . Memang jadinya bikin kirang tidur dan bikin badan ga fit ya

      Hapus
  16. kadang pikiran negatif sulit dihilangkan. baru sedikit batuk2, pikiran sudah kalut kemana2. jangan2 kena virus ini, jangan2 corona, jangan2...
    semoga pandemi corona segera berlalu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget min... sekarang pikiran liar tentang ketakutan itu begitu luar biasa

      Hapus
  17. Memang di samping Covid, DBD sekarang juga menjangkiti masyarakat Indonesia ya Bang. Harus ekstra hati-hati menjaga kesehatan dan kebersihan lingkungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget da fadli... datangnya wabah pandemi c9vid..dibarengi juga sama dbd..kan makin parno

      Hapus
  18. Wah saya bisa ngerasain nih paniknya gimana ketika demam tinggi, apalagi kondisi kayak gini. Hmm tp sakit DBD itu nggk enak juga sih, saya pernah ngerasain. Pokoknya mah yg namanya sakit pasti nggk enak huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas irsyad... sakit mah ga ada yang enak...tapi saat ini demi mengetahui sakit dbd aja udah syukur luar biasa bangetlah...

      Hapus
  19. Saya sebagai orang medis mau bilang: setuju! Jangan sakit, jangan sampai masuk rumah sakit, di era pandemi inim jaga diri baik-baik.

    BalasHapus
  20. Dengan selalu menjaga kebersihan diri, keluarga dan lingkungan secara tidak langsung kita pun telah menjaga kesehatan kita.
    Dimasa pandemi seperti sekarang ini, kita harus selalu menjaga pola hidup sehat

    BalasHapus
  21. saat ini, batuk pilek sedikit udah lgsg uring2 an panik yaaa mbak,,, ya alloh, kapan covid ini berakhirrr biar gak was was lagi begini,,,


    aku harus konsumsi vitamin tiap hari skrg kak buat jaga2

    BalasHapus
  22. Kalau bisa si ya seumur hidup jangan sakit kak. Jaga kesehatan itu penting.

    Tapi memang benr, di saat pandemi ini jangan sakit. Apalagi yg tanda tandanya mirip dg si covid. Bisa bisa dicurigai banyak orang. Termasuk kerabat dan saudara kita

    BalasHapus
  23. Terus jaga kebersihan dan kesehatan di tengah pandemi ini, bahkan sampai pandemi berakhir nanti... Jaga daya tahan tubuh juga, harus kuat... Jangan sampai sakit ya teman-teman...

    BalasHapus
  24. Betul, kalau bisa rumah sakit memang harus dihindari. Masuk zona merah soalnya. Kalaupun terpaksa ke fasilitas kesehatan ada baiknya reservasi dulu. Biar ga lama nunggu antrean, jadi minim risiko

    BalasHapus
  25. betul Kang. pokoknya jangan sampai sakit apapun itu. Rajin gosok gigi, rajin mandi, rajin ganti baju, makan makanan bergizi dan istirahat yang cukup.

    BalasHapus
  26. bener banget. kalau sudah sakit, saat ini bawaannya parno. takut corona. jadi ya sehat sehat saja ya. jaga kebersihan. sakit itu gak enak dan mahal.

    BalasHapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih