Minggu, 13 Januari 2019

Menikmati Kekocakan Murad dan Pipit (Review Film : Preman Pensiun)



Dimana ada Murad disitu ada Pipit, sebab mereka satu paket, itu yang diucapkan ketika Pipit diajak bergabung dengan bang Gobang. Jadi ingat film Titanic yang bagian Kate Winslet sama Leonardo-nya mau loncat trus bilang, “you jump, I jump”, tapi kalian bayangin yang ngucapin Pipit ke Murad 

Setidaknya XXI Epiwalk tidak hanya 1 studio saya yang menayangkan film Preman Pensiun, beberapa kalau tidak saya katakana semua studio memainkan film serupa. Dan setidaknya dari Indonesia Social Blogger sendiri hadir setidaknya 90 an orang.

Kalau blogger sudah hadir ada saja tingkah lucu yang ditampilkan. Mulai dari foto-foto disetiap spot bagus yang ditemukan atau menciptakan spot foto sendiri dan masih banyak lainnya.

Sementara saya, menikmati setiap moment yang hadir, karena acara pressscrening kali ini ini tidak hanya diikuti komunitas blogger saja, ada juga komunitas lainnya, seperti  fan base nya Preman Pensiun sendiri atau media yang memang sudah kewajibannya meliput dan memberitakannya.

Kebayangkan, XXI Epiwalk lumayan penuh diisi orang-orang dengan berbagai macam kepentingan yang hadir demi menyaksikan Preman Pensiun yang sempat mendulang sukses ketika di layar kaca beberapa tahun lalu.

Secuplik Kelucuan Preman Pensiun
Epi Kusnandar memainkan peran sebagai Kang Mus dengan total, bahkan di presscon kali ini ia hadir tetap sebagai kang Mus dimana ia berperan.


Dalam Presccon aja Kang Epy masih serius memerankan kang Mus 

Sebagai mantan preman, kang Mus teringat akan pesan Kang Bahar (Alm. Didi Petet) “Bisnis yang akan kita jalankan adalah bagus meskipun tidak baik.” Mungkin dari sini berangkat tim Preman Pensiun yang di gawangi Aris Nugraha sebagai Sutrada hendak memberikan tontonan yang merupakan tuntunan. Sebab, Mus sendiri sudah berhasil membawa semua anak buahnya keluar dari gelapnya dunia premanisme. Mus yang diperankan apik oleh kang Epy Kusnandar sendiri menjalankan usaha kecimpring.

Tapi dibalik keseriusan Preman Pensiun lebih banyak tingkah menghibur sosok Murad dan Pipit, iya, Pipit, Firmansyah Fitrah yang akrab dipanggil Pipit. Bayangkan burung Pipit dengan sosok kecil, ringkih yang menggemaskan dengan sosok Pipit partnernya Murad.

Dimana ada Murad disitu ada Pipit, sebab mereka satu paket, itu yang diucapkan ketika Pipit diajak bergabung dengan bang Gobang. Jadi ingat film Titanic yang bagian Kate Winslet sama Leonardo-nya mau loncat trus bilang, “you jump, I jump”, tapi kalian bayangin yang ngucapin Pipit ke Murad (tutup mata lah).

Belum lagi tingkah mereka berdua, ketika dikasih tugas untuk mengawasi anak kang Mus, bagian ini yang menghibur, disuruh jagain malah jadi sedikit berantakan. Awas kalau ga selesai, demikian perintah kang Mus, demi melihat buah hatinya menangis seharian. Lah buru-buru Murad dan Pipit melakukan penyamaran dan pengejaran ala-ala Hollywood gitu dech.  Lumayan lah ada adegan kejar-kejaran di sepanjang jalanan Bandung.

Ini dia Kumpulan Blogger yang baru sebagian hadir 


Tapi cerita tidak fokus hanya kang Mus dan keluarga Preman Pensiunnya saja, belum lagi ditingkahi kelakuan kang Mus yang suka mencium aroma badannya sendiri (bagian ini eloo tonton sendiri ya), ada konflik yang dibangun didalamnya. Tepat 1000 hari setelah Kang Bahar tidak bersama mereka, Putri kang Bahar berkunjung ke Bandung.

Atau istri dari anak buah kang Mus, Imas datang dan menyatakan dirinya hamil, ini kenapa juga datangnya ke kang Mus, lah kan bukan Kang Mus suaminya.

Ah, banyak dech asik lainnya, di balik benang merah cerita konflik yang dibangun.

Sebagai film hiburan, Preman Pensiun yang cocok disaksikan bersama pasangan, gebetan dan keluarga (tapi untuk anak yang berada diatas usia 13 tahun ya).

Jadi kalian sudah bisa atur waktu dan mencocokan jadwal ya, sayang aja kalau menyaksikan Preman Pensiun sendirian, ga bakal seru, yang seru kalau rame-rame trus ngebahas lagi setelah film selesai.

Karena itu yang kami lakukan .. dan seru.

Selamat menyaksikan ya, Oh iya, PREMAN PENSIUN TAYANG 17 JANUARI 2019 ...ya, Jangan Sampai Terlewat.

Saya bareng Kang Mus a.k.a Epy Kusnandar

Berikut yang terlibat dalam PREMAN PENSIUN

Sutradara
ARIS NUGRAHA

Skenario & Ide Cerita
ARIS NUGRAHA

Produser Eksekutif
TOHA ESSA
DIDI ARDIANSYAH
FERRY ARDIYAN
DEBORAH DEBBY WAGE

Produser
MIFTHA S YAHYA
REGGI DJUNDJUNAN

Produser Kreatif
LUKMAN SARDI




PEMAIN
Epy Kusnandar                    
Sebagai                       Muslihat

Tya Arifin                             
Sebagai                       Kinanti

Sindy Lasmana                    
Sebagai                       Kinasih

Anzanie Kamilah                 
Sebagai                       Kirani

Soraya Rasyid                      
Sebagai                       Imas

Deny Firdaus                        
Sebagai                       Murad

Ica Naga                                
Sebagai                       Pipit

Dedi Moch Jamasari           
Sebagai                       Gobang

Andra Manihot                    
Sebagai                       Dikdik

Abenk Marco                        
Sebagai                       Cecep

M Fajar Hidayatullah         
Sebagai                       Ujang

Kris Tatoo                             
Sebagai                       Bohim

Mang UU                               
Sebagai                       Mang UU

Edoh Nining Yuningsih    
Sebagai                       Ceu Edoh

Vina Ferina                          
Sebagai                       Esih

Safira Maharani                 
Sebagai                       Safira

Isye Sumarni                      
Sebagai                       Emak

Sadana Agung Sulistya    
Sebagai                       Rendy






2 komentar:

  1. Nonton serial tv nya aja lucu banget apalagi dibioskopnya, wajib nonton ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lucu juga..tapi teteup kalau ninton sendirian ga seru.. yang seru itu kalau rame2 jadi ada bahan obrolan bahkan bisa ngakak bareng di studionya

      Hapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih