Sabtu, 10 September 2016

Santai sejenak di Kedai Kopi Batavia.


Kedai Kopi batavia

Lokasi persisnya sendiri ada diseberang XXI Plasa Cibubur. Dugaan saya daya tampung maksimal hingga 30-40 pengunjung. Kalau menyaksikan film-film yang ditayangkan Cinema XXI Pasa Cibubur akan “ngeh” keberadaan Kedai Kopi Batavia. 

Terutama hari Sabtu,  malam minggu akan ada live musik yang dibawakan musisi cafe. Biasanya top forty hingga lagu pop masa kini. Untuk penggemar klasik dan musik-musik Jazz kayanya ngga cocok kesini.

Sering melihat keramaian Kedai Kopi Batavia, bahkan live music Food Courtnya Plasa Cibubur sering terdengar hingga antrian membeli tiket XXI. 

Nah, rencananya hari ini adalah menyaksikan film yang sedang ngehits. Beberapa blogger pecinta film sudah merilis reviewnya. Penasaran pastinya. Tapi ngga ikut-ikutan menyaksikan live streamingnya via BIGO yang lagi ramai dibahas. 


Bah, siapa sangka sampai di Plasa Cibubur, antrian sudah mengular lumayan panjang. Bahkan 5 sstudio yang dibuka penuh untuk Warkop, Jangkrik Boss tidak berhasil menampung semua penikmat film lokal.

Animonya sich bagus ya, bertepatan dengan libur Nasional pula yang mengakibatkan dampak liburan lumayan panjang. Jadi bagi yang tidak berlibur kemana-mana. Menyaksikan film lokal merupakan sebuah hiburan tersendiri. 

Dan saya terjebak di tengah antrian hingga maju ke meja pembelian tiket. Astaga, tiket untuk 2 jam pertunjukan berikutnya sudah ludes. Kalau mau di jam 10 WIB atau lebih malam lagi itupun posisi sudah tepat didepan layar. 

Hmm, ya sudah diputuskan untuk menunda menyaksikan Warkop hari ini. 

Kedai Kopi Batavia.
Ok, pilihan berikutnya adalah menikmati sore, tapi ngapain ya? Pas banget, baru sadar selama ini ada kedai kopi tempat santai sejenak tapi ngga pernah mampir. Nah sekalian, ganti kekecewaan akibat batal menyaksikan warkop, Ngopi sejenak sambil menikmati bacaan ringan (didepan XXI selain ada kedai kopi batavia juga ada toko buku dan beberapa cafe lainnya).

Susu Jahe Kedai Kopi Batavia

Mba pramusajinya datang memberikan buku menu sekaligus menerangkan sedikit menu-menu andalan mereka. Untuk Kopi saran mba pramusaji coba Kopi Susu Batavia. 

Untuk teman kopi saya mencoba pisang goreng colo-colo sambel (khas manado, kata si mba). Sementara istri memesan minuman penghangat badan, Susu Jahe kedai Kopi Batavia. 

Ngobrol santai sambil dengerin alunan musik ringan, yang kadang nuansanya lagu daerah Sulawesi trus bergeser lagi ke top forty. Ada juga yang mencoba menjajal kemampuan suara, naik ke atas panggung dan meyumbangkan 1-2 buah lagu. 

Ngaa terasa sudah 2 jam lebih nongkrong di Kedai Kopi Batavia. Lalu apa hebatnya ini tempat? Kayanya kalau kopi susunya sendiri tidak terlalu luar biasa hebat. Meskipun tidak terlalu manis juga. Tempatnya yang unik, kreatif dan nyaman (menurut saya ya.)

Susu Jahe Ala Kedai kopi Batavia

Nah pisang gorengnya sendiri memang lembut karena semacam ditumbuk gitu dan terasa manis. Tapi kalau di cocol sama sambel khas manado (yang ada nuansa terasinya) agak sedikit kurang nyaman di lidah.  Tapi kalau sambelnya disandingkan sama pecel lele/ayam mungkin berbeda ya plus  ditambah segelas teh manis dingin. 

Lalu untuk jahenya, yah khas rumahan lah.

So far, kelebihan dari kedai Kopi Batavia, masih sebatas kepada kenyamanan tempat yang dekorasinya kreatif dan  unik ala kekinian. 

Kopi Susu dan Pisang Goreng Colo-colo

Untuk harga yang dibanderol, Kopi Susu itu Rp 24K Susu Jahe Rp 20K dan Pisang Colo-colo 4 buah Rp 20K, belum termasuk Pajak.



Ya sudah alhasil, hari ini ngga jadi nonton warkop tapi jadi nyobain Kedai kopi Batavia. 

Jadi wondering, mungkin kemarin-kemarin yang ramai nonton live streaming Warkop gratisan mungkin karena kecewa ngga dapet tiket, sementara ada yang “nyediain” gratisan. 

Lalu saya sendiri, engga lah, mungkin kalau  ada waktu masih mau nyoba lagi, siapa tahu masih ada seat. Kalau masih ngga dapet mungkin nyari kedai kopi lagi kali ya.

Selamat beristirahat kawan, itu cerita saya mencoba menyaksikan dan menikmati karya anak negeri sendiri.

Bagaimana cerita kalian ?



33 komentar:

  1. Kayaknya asik banget dipake ngobrol bareng ini kedai kopinya Bang. Hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas dhani. Memang didesain untuk tenpat kongkow2.

      Hapus
  2. wah ini :D biasanya kalo yg sampe antri2 gtu rasanya emang recommended

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang recomended kok mas. Baik filmnya maupun ked@i kopinya :)

      Hapus
  3. saya pengen cobain pisang goreng colo-colonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dicocol sama sambelnya sensasi rasanya beda. Saya pun belum terbiasa mba keke naima.

      Hapus
  4. Nonton di warung kopi... eh salah, harusnya ngorol ya :D
    Hehehe belum terbiasa ya mas pisang dicocol sambel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru tau mas, ada pisang ala cocol begitu.

      Tandanya saya juga masih minim pengalaman kuliner :)

      Hapus
  5. mba2 pramusajinya pas nawarin menu ga di foto mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya sich mas. Ngga enak, ngajak keluarga soalnya :)

      Hapus
  6. Ada pilihan kopi tubruk gak disitu? Misalnya kopi kampung, toraja, aceh dll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa pilihan kopi juga tersedia kok disini mba arin

      Hapus
  7. Sambil ngopi, sambil nyantai, sambil ngeblog .

    mantap dah .

    BalasHapus
  8. pesan esspresso satu mas.Lah kok pait banget ya, gimana nih? diabisin pait rasanya ga diabisin malu keitan kampungannya hahaa.. itulah pengalaman saya ketika pertama kali mencicipi expresso kopi di stubruck :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahha.. Pengalaman kita mirip mirip mas. Cuman saya mah dihabisin ajah.. Sayang bayarnya mahal. :)

      Hapus
  9. kalau ane ma ttep enak kopi buatan sendiri di rumah ama baca novel hhe ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga saya lakukan kok mba, sekali kali ganti suasana dan ganti tempat kopinya .. Biar ngga bosan...

      Hapus
  10. kalo di batavia yang rekomen robusta apa arabika nya mas?

    BalasHapus
  11. Kopi hitam + kuaci udah muantepp tenan itu mas..apa lagi buat begadang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya kopi plus pisang gorengnya mas

      Hapus
  12. Kalo saya biasanya buat kopi sendiri saja pake kopi sachetan yang murah meriah

    BalasHapus
  13. Aku belum pernah kesana, apalagi cobain kopinya. Tapi jatuh cinta lihat brandingnya yang luar biasa...

    BalasHapus
  14. wah mantap nih, udah lama juga ngga ngopi bareng sama kawan kawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mas, ajak lagi kawan2 ngopi. silaturahmi terjaga, ngopinya juga dapet.

      Hapus
  15. kopi merupakan minuman favorit,, dari pada ngrokok mending ngopi

    BalasHapus
  16. Wew jadinya malah ngopi ya. So far saya belum pernah nyobain pisgor yang dicocol sambel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan ada waktu coba mba sensasi rasanya agak aneh gimana gitu (karna saya agak tidak terbiasa)

      Hapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih