SoG4iGVrlm2d0xVc7TbcWuGl8F4PkcCzhtCrmamZ

11 KM Yang Super Melelahkan di KM 0 Sentul

 

KM-0-Sentul
 KM-0-Sentul

Bagi para pesepeda yang sudah jauh lebih dulu memulai atau yang sudah profesional, KM 0 Sentul sepertinya bukan sebuah masalah yang berarti. Namun tidak bagi saya, ya iyalah secara baru 1 bulan mencoba kembali gowes. Edan – se edannya… rutenya memang pendek, melalui aplikasi di Android tercatat hanya 11 KM. Tapi sebelas kilometer yang menurut saya bagaikan (apa ya) menapaki pahit dan manisnya  kehidupan ini… halllah.

Beruntungnya Sepeda Pasific yang saya gunakan m­­­­­­­­­eskipun tidak terbilang update dan upgrade namun standar bawaan pabrik terbukti sangat menolong. Dengan 7 speed belakang dan 3 untuk gear depan. Sangat-sangat membantu untuk ketika menyelesaikan trek km 0 bojong koneng.

 

Tapi sepanjang perjalanan trek sepeda sentul city, km 0 sentul beberapa orang dari komunitas lain banyak juga yang tumbang di tengah jalan. Syukurnya memang tidak ada korban jiwa, karena beberapa teman-temannya langsung menolong. Dan trek sentul ini juga tidak hanya diisi oleh komunitas sepeda, beberapa komunitas pejalan kaki juga hadir disana atau bikers. Memang sich selain bersepeda jalan bersama ada keseruannya tersendiri seperti yang diceritakan Blogger Surabaya. Meriah dan seru menapaki km 0 sentul. Saya sendiri seringnya menikmati moment berjalan kaki ketika ada acara jalan bersama dari kantor.

 

Memang untuk bersepeda menempuh km 0 bojong koneng setidaknya kalian (dan saya) harus mempersiapkan dan memperhatikan beberapa hal seperti memastikan sepeda dalam kondisi siap pakai, periksa angin ban dalam keadaan baik dan rem bekerja sempurna. Setelah fisik sepeda sudah ok, jangan juga abaikan keadaan fisik diri ya, siapkan fisik dengan melakukan pemeriksaan denyut nadi.  Sebisa mungkin sarapan sebelum menempuh gowes bogor di zero point sentul. Tapi jangan juga terlalu banyak, konsumsi karbohidrat dengan benar akan sangat membantu tubuh nantinya. Biasakan untuk tidak terlambat minum ketika sedang bersepeda, patokannya sederhana jangan menunggu tenggorokan kering berbahaya nanti bisa dehidrasi. Segera minum jika haus terasa.


KM-0-Sentul
 KM-0-Sentul

 

Dalam bersepeda, jangan memaksakan diri, kalau tidak kuat berhenti atau istirahat sejenak. Ingat, kita bersepeda supaya sehat bukan untuk menjadi sakit terlebih juga kita bersepeda buka sebagai atlit. Santai dan nikmati setiap momen dalam mengayuh sepeda,

 

Lainnya adalah menggunakan teknik cadence, jangan menggunakan power. Teknik ini untuk sepeda yang memiliki speed lebih dari satu. Tidak berlaku bagi beberapa sepeda seperti sepeda fixie.

 

Dua hal yang menjadi perhatian saya dalam bersepeda menuju km 0 sentul adalah pemeriksaan denyut nadi dan teknik Cadance.

 

 Denyut Nadi

Dari situs Netfit. Id saya jadi tahu bahwa sebaiknya pemeriksaan denyut  nadi sebaiknya dilakukan saat baru saja bangun dari tidur, sebelum meninggalkan kasur empuk. Mudah kok, caranya hanya dengan menempatkan jari telunjuk dan jari tengah pada urat nadi dekat pergelangan tangan atau pada sisi leher. Hitung denyut jantung selama 1 menit. Denyut jantung normal pada orang dewasa berkisar dari 60 – 100 bpm (beats per minute).

Dan dari Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI).  Langkah-langkah yang dilakukan adalah:

1.      Periksa denyut jantung istirahat selama 1 menit.

2.      Lakukan half squat (posisi berdiri kemudian turun setengah jongkok, lutut membentuk sudut 90 derajat, kembali ke posisi berdiri) sebanyak 30 kali dalam waktu 30 detik. Setelah itu langsung lakukan pemeriksaan denyut jantung selama 1 menit .

3.      Istirahat dulu sambil berbaring selama 1 menit. Lakukan pemeriksaan denyut jantung pemulihan (recovery heart rate) selama 1 menit.

4.      Jumlahkan semua pemeriksaan denyut jantung tersebut dan dikurangi bilangan konstan 200 (hasil no 1 + hasil no 2 + hasil no 3) – 200.

5.      Hasil no 4 dibandingkan dengan table rekomendasi di bawah ini :



Berkenalan Dengan Teknik Cadence

Cadence (Ind: Irama), disebut juga pedalling rate atau kecepatan kayuhan. Dari situs sepeda dot me dikatakan bawah Cadence sendiri terbagi dua yaitu

High cadence dan low power, Putaran pedal cepat, mengurangi kekuatan kayuh. Dengan gaya ini, otot kaki lebih rileks, tidak begitu kuat dalam bekerja, sehingga tegangan dalam otot tidak begitu tinggi. Hal ini membuat darah yang membawa O2 dan lainnya masih bisa mengalir dengan baik di dalam otot. Jantung yang akan bekerja lebih keras untuk memompa darah ke otot, untuk menjaga kestabilan O2 dalam tubuh.
Disarankan untuk orang yang memiliki jantung kuat, atau orang yang ingin melatih jantung.

Low cadence dan high power, Putaran pedal lambat, menambah kekuatan kayuh. Pada gaya ini, otot kaki akan bekerja keras, membuat otot lebih tegang, sehingga darah lebih sulit mengalir pada otot. Jantung akan bekerja lebih rileks, karena darah yang harus dipompanya terbatas akibat kondisi otot yang tidak bisa menerima banyak darah.
Disarankan untuk orang yang memiliki otot kuat, atau orang yang ingin melatih otot.

 

Ini semua dikembalikan ke kita sebagai goweser ya gaes, semampunya dan senyamannya jangan dipaksakan. Alih-alih mendapatkan kesehatan, jika dipaksa akan mebuat tubuh menjadi sakit.

 

 

https://netfit.id/baca/2013/09/17/km-0-bojong-koneng-lima-tanjakan-aduhai/

https://netfit.id/baca/2013/05/28/periksa-denyut-jantung-pastikan-tubuh-siap-bersepeda/

 

 

 

 

  

Related Posts
Kornelius Ginting
Orang Baik Rejekinya Juga Baik

Related Posts

26 komentar

  1. OOh putaran pedal cepat tuh yang baik malah ya bang pantesan kalo saya putaran pedal nya lmbat malah kaki jadi keram makasih bang tips nya dalam bersepeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung kakak kuat dan nyamannya yg mana kak..yg terbaik itu jangan dipaksakan kak kalau bukan atlit ya

      Hapus
  2. bener nih gowes itu harus nyaman dan santai, kalau udah gak kuat ya jangan dipaksa nanti malah jadi kenapa-kenapa. hihi. saya kalau ikutan gowes begini sepertinya gak berani wkkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup bener kak..jangan dipaksakan... nanti bukannya sehat yang didapat..malah penyakit yang datang

      Hapus
  3. ternyata ada teknik bersepeda ya, bukan asal gowes saja. senang ya kalau ada komunitas brg jadi semangat gowesnya bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..saya juga barubtau setelah brosing-brosing ini

      Hapus
  4. Wah kak jauh juga ke sentul naik sepeda aku aja dari grogol ke pasar baru naik sepeda ampun-ampunan tapi seru euyy itupun coba pas lembur, sama CFD an gitu. Tapi tertrik juga sih ikutan kek gini hahaha maju adrenalin. Tapi baiknya kalau bersepeda sih santai aja ya ga usah maksa kalau udah capek istirahat dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke sentulnya sepedanya di toing kan kak ...a.ka..naik ke truk..baru disentul... sepedaan

      Hapus
  5. Wah 11Km bisa bayangkan deh kyak apa capeknya.Saya bersepeda 3Km aja dah ngos ngoshan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sepeda trek lurus dan datar biasanya ga terasa capek kak.. ini nanjak terus sepanjang perjalanan...hadeuh...nyerah kak

      Hapus
  6. Abis baca ini, karena belum pernah ke KM 0 sentul. Jadi pengen ke sana. Pengen jalan kaki di sana juga. Siapa tau bisa ikut rame rame bareng komunitas pejalan kaki juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup kak... bisa juga secara rame kok..komunitas yg menikmati area sentul ini

      Hapus
  7. Bang, saya pengen bersepeda tapi kalau sepeda mini cocok gak ya utk olahraga. Jujur saya tuh aggak takut sepedaan di surabaya yg ramenya minta ampun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok aja kak.. yg penting dimulai aja dulu bersepedanya untuk mendapatkan keringat dan sehat ya...

      Hapus
  8. Lakukan half squat 30 kali untuk 30 detik. Wah gak sanggup bang, kalau gak sanggup apakah tergolong tidak sehat? Paling banter aku 10 itu udah kayak keram kaki, faktor umur apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ga pa pa kak..jangan dipaksain...bukan ga sehat... belum terbiasa aja... kuatnya 10 kali... laukan aja setiap hari... pasti ok... tetap sehat dan tetap cari keringat ya kak

      Hapus
  9. Wah 11 Km, keren gila kebayang dah Gimana capeknya. Hihihi saya aja yang cuma gowes pakai sepeda couple duduk di belakang mengelilingi lapangan Merdeka yang enggak ada 2 Km aja itu rasanya udah pegel banget kaki. Keren banget deh bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau udah terbiasa dan nyaman biasanya jarak ga jadi masalah kak... tapintetrp trek nanjak bikin napas ngap kak..

      Hapus
  10. Ya, kalo lagi bersepeda bersama2, jangan kemakan gengsi. Kalo gak kuat atau kecapean harus berhenti, istirahat. Jangan dipaksakan. Karena akibatnya bisa fatal. Bisa serangan jantung, dan tumbang di jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget kak masruhin... kan kita olga nyari sehat ye kan..bukan gengsi siapa yg lebih kuat

      Hapus
  11. wah luar biasa bang, 11Km bersepeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuo benar kak..kali ini 11 KM yang luar biasa melelahkan ...

      Hapus
  12. Bahkan bersepeda pun gak boleh asal ya bang. Harus memperhatikan detak jantung juga. Beberapa teknik pemeriksaan detak jantung juga saya baru tau lewat tulisan bang Iyus. Makasih bang, ada ilmu baru yang saya bisa pelajari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup kak..saya juga baru tahu setelah brosing2... jangan lupa di praktekkan ya

      Hapus
  13. Keren banget bang bisa naik sepeda sejauh itu. Saya yg baru 5 km aja rasanya udah capek banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kak Richa belum terbiasa aja.... nanti kalau udah biasa malah keasikan..11 KM jalur datar malah ga berasa

      Hapus
Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih