Warung Mie Ayam Sexy 5, Pak De Nox


Warung Pa De Nox


Dari namanya aja udah unik ya. Kira-kira seperti apa warung ini. Kalau di jam kerja terutama jam makan siang beberapa kali lewat warung ini selalu penuh.

Warung Pak De Nox.

Sekitaran Cikini raya siang kemarin mendung sepanjang hari. Jam makan siang telah lewat, tapi perut juga belum memanggil untuk diisi. 

Kira-kira makanan apa yang pas hanya untul mengganjal tapi ga buat kenyang juga. Kebetulan lagi mendung juga, explore sebentar sekitaran kantor cikini ke arah RSIA Bunda, tepatnya jalan Sutan Syahrir. 

Perasaan beberapa waktu lalu masih ada Resto Warung Bakul Tukul di seberang RSIA Bunda tapi baru sadar sudah tidak ada lagi saat ini.  Tidak jauh dari ex Warung Bakul Tukul ke arah Stasiun Cikini sudah dibuka juga Dapur Coklat. Persis disamping Dapur Coklat, mengambil tempat tidak besar, perhitungan saya kira-kira 4x6 meteran. Ya paling tidak hanya mampu menampung tidak lebih dari 8-10 orang.  Patut saja warung Pak De Nox selalu penuh ketika jam makan siang. 

Ya sudah, pilihan pas biasanya kalau Bakso dan Mie Ayam selalu ke Bakso Teteh Cikini.

Saatnya mencoba sesuatu yang baru kebetulan bisa explorer lagi sebentar disekitaran Cikini. Mumpung urusan kantor lagi ga ribet. Rehat sejenak di akhir tahun.

Tampilan Mie Ayam Pa De Nox


Harga Mi Ayam Bakso dibanderol per mangkuknya itu dengan minuman Teh Botol atau Ice Tea Rp. 18.000,-  porsi yang tidak terlalu besar jadi tidak mebuat kenyang juga. Tapi cukup untuk mengganjal rasa lapar.

Ga ada yang spesial dengan warung Pak De Nox, selain suasana asri sepanjang jalan Sutan Syahrir menuju Stasiun Cikini karena ditutupi dengan rimbunnya pepohonan.

Jalan Sutan Syahrir yang Adem 


Tapi memang rasa mie ayam bakso yang ditawarkan persis rasa mie ayam abang-abang gerobagkan. Jadi bagi kalian yang rindu rasa mie ayam gerobagkan Warung Pak De Nox bisa jadi alternatif pilihan. Tapi sejauh yang saya tahu, pak de sepertinya belum membuka kerja sama dengan aplikasi go food atau grab food jadi masih manual dan info hanya dari mulut ke mulut saja. 

Tipikal Pak De juga yang sudah nyaman dengan keberadaannya jadi enggan untuk berbenah dan membenahi warungnya. 

Hmmm, ok, minimal jadi tahu dan ga penasaran lagi sama Warung Pak De Nox yang selalu penuh di waktu istirahat siang. 


Yuks ah besok coba yang lain lagi....

Salam kulineran ringan.





Tidak ada komentar

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih