Senin, 17 Oktober 2016

Baso Sumsum Balungan Komsen Jati Asih

Bakso Balungan Sekitaran Komsen Jatiasih
Pelan-pelan saja menikmati sumsumnya, kalau sudah habis isinya, tuang kuah bakso ke dalam sumsumnya, masih terasa gurih-gurih daleman sumsumnya. 


Kuliner Bakso sepertinya tidak akan lekang oleh waktu (hallah, apa coba!) secara penikmatnya dari berbagai usia dan golongan. Yang tua masih doyan, yang muda ngga mau ketinggalan. 

Sebut saja mulai dari bakso yang di jual gerobagan, hingga yang disajikan ala cafe. Bahkan beberapa sudah berinovasi menggabungkan bakso dengan kuliner lainnya. 

Beruntung saya sebagai penikmat bakso, yang baru "ngeh" bakso itu enak ketika mencicipi Bakso Teteh Cikini dan menjadi kecanduan bakso hingga hari ini

Pernah juga nyobain bakso lainnya, setidaknya bakso Teteh masih juara.

Sementara itu sekarang, Bakso sudah mulai berkolaborasi dengan kuliner lainnya. sebut saja Bakso Boedjangan asal Bandung yang lagi naik daun juga (yang ini belum nyoba, pengunjungnya masih padat ueuy).


Sekali waktu kulineran ke sekitaran Bogor dan ngerasaian sumsum sapi yang pernah ngehits. Dan siapa sangka beberapa waktu kemarin, mencoba perpaduan antara sumsum dan bakso.

Sekitaran Jatiasih, Komsen ngga sengaja (padahal beberapa kali lewat sekitaran situ) nemuin semacam warung (tapi lumayan besar) bakso.

Uniknya warung bakso ini menyajikan bakso yang di kolaborasikan dengan Sumsum sapi. Kalau bloger-bloger kuliner pasti tahu, sudah bukan hal baru sama Bakso sumsum sapi ini. Tapi  hal baru bagi saya loh (jadi masih sedikit noraks lah). 

Bakso Campur  Khas Balungan

Ok, ini kali adalah kunjungan saya ke 2 di Warung (begitu saya menyebutnya) Bakso Balungan. Sebelum mencoba paket inovasi mereka, harus tahu dulu rasa bakso murni buatan mereka seperti apa? Dan beruntungnya masih cocok dengan lidah lokal saya.

Nama Balungan rupanya ada artinya

Sempat terbesit mengapa nama yang diberikan adalah Balungan, terjawab sudah ketika menerima buku menu. Balung itu dari bahasa jawa yang artinya TULANG.

Sehingga menu kolaborasi andalannya adalah bakso Balungan iga yang terdiri dari potongan iga (ini belum saya coba) dan Balungan Sumsum. 

Bungkus, kunjungan ke 2 merasakan langsung Bakso Balungan Sumsum, tergolong unik menurut saya.

Bakso Balungan Sumsum juga yang banyak di pesan pengunjung (sepengamatan saya).

Bakso Balungan Sumsum


Tidak butuh waktu lama untuk menghadirkan Bakso Balungan, hanya saja kita akan ditawarkan pilihan bakso, maunya bakso halus atau urat, pasti sudah tau kan bedanya Bakso urat dan halus, dari namanya aja udah bisa di tebak.

Satu kata untuk Bakso Balungan Sumsum "MANTAB". Sensasi sumsumnya enak banget, tapi hati-hati ya karena panas banget isi dari sumsumnya (takut terbakar lidahnya, terutama anak-anak). 

Dan selama sumsum itu ada di mangkuk, sensasi panasnya membuat bakso hangat/panas hingga sruputan terakhir.  Pelan-pelan saja menikmati sumsumnya, kalau sudah habis isinya, tuang kuah bakso ke dalam sumsumnya, masih terasa gurih-gurih daleman sumsumnya. 

Sekali lagi kalau menurut saya, Bakso Balungan ini Mantab Abizzzz.

Es Durian Bakso Balungan


Lalu untuk minumannya yang menjadi andalan Warung Bakso Balungan ini adalah Es Durian dan Es Dawet Durian. 

Untuk es Durian yang dibanderol seharga Rp. 17.000,- lumayan banyak durian dan campuran susu yang disajikan 

Memang yang sedikit sulit di Bakso Balungan ini selain lokasi di Komsen yang seringan macet dan parkir yang lumayan sempit. Tapi tenang, kata ibu pemilik Bakso Balungan ini, sudah ada cabang juga di Grand Galaxy Park.

Lokasi persisnya Bakso Balungan Komsen ini ada di Jalan Jati Asih Raya no 42 A. Patokannya itu kalau keluar tol Jati Asih ambil arah yang Pekayon atau Pasar Jatiasih posisinya ada tepat di seberang pom bensin Pertamina.



Lokasi dan rasa sudah, tinggal soal harga. Untuk semangkuk Bakso Balungan Sumsum dibnaderol Rp 35.000,- untuk bakso halus. Kalau mau berganti bakso dengan  bakso urat dikenakan biaya tambahan 2.000,- 

Dan baru sadar juga ada beberapa warung bakso juga sekitaran Komsen Jati Asih. Hmm, jadi pensaran untuk mencicipi bakso-bakso lainnya. 

Selamat menikmati :) 

 


 



12 komentar:

  1. Membayangkan ikut makan bakso balungan, menghisap sumsumnya dengan sedotan, wow sedapnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sedap mba evi, pake bangettsssss

      Hapus
  2. Es dawet sih udah biasa... yang luar biasa ada durennya.... seger banget kayanya...
    klw baso sih aku kurang suka :D
    tapi bosonya menggoda.... nikmaat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain baso balungan mas, siapa tau berubah menjadi pecinta bakso

      Hapus
  3. saya yg suka karena ada sumsumnya ... kayaknya lezat juga tu ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang enak kok mas. Kalau ada waktu cobain langsung dexh. Pasti ketagihan.

      Hapus
  4. Ngileeeer banget pengen makan ini, di Jepang gak ada yg jual bakso kayak gitu. kalo adapun rasanya gak seenak di indo.
    makasih infonya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan ke Indo, harus coba ya. :) trus bawa sampel ke Jepang. Kita buka disana.

      Hapus
  5. Harganya lumayan juga, tapi menunya itu lho bikin nelen air liur. wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harganya masih standar rata-rata kok mas, tidak mahal banget ataupun murah juga... Memang menunya bikin lidah bergoyang :)

      Hapus
  6. Aku lebih pilih durennya ni mas ahahhaha
    Keliatan mantab # cz pecinta duren sejati
    Tapi ga kekenyangan kan yak sekali hap bareng bakso ihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe.. Sama kita pecinta duren. Tapi kalau sekali hap pastinya bakal penuh banget perutnya... Pelan pelan aja.

      Hapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih