Sabtu, 06 Februari 2016

Telisik Jalur Naga Kopdar Bacpaker ala Jakarta Corners

Sekitaran Taman Topi BOGOR
Acara yang digagas Jakarta Corners mengajak sekitar 20 Blogger untuk "backpaker" an sekitaran kota BOGOR. Sekalian jalan-jalan sekitaran Bogor sekalian juga jadi ajang kopi darat dan saling mengenal antara blogger-blogger lainnya. Baik Blogger muda (yang kinyis-kinyis, katanya) hingga ke blogger senior yang sarat dengan pengalaman. 

Meeting pointnya sendiri diadakan sekitaran Taman Topi, Stasiun Bogor. Janjian jam 8.30 dan saya menjadi salah satu peserta yang terlambat loh, maaf kan ya kakak, besok-besok engga telat lagi kok. 


Transit sebentar di Manggarai

Menempuh perjalanan dari bekasi ke Bogor dengan moda transportasi kereta pada sabtu pagi, sangat menyenangkan. 

Setidaknya banyak pilihan bangku kosong. Duduk sebentar, nikmati dinginnya AC kereta dan jatuh terlelap. Yah kira-kira 1,5 Jam dengan transit di stasiun Manggarai dulu baru tiba di stasin Bogor. 

Tulisan ini juga hanya sekedar tulisan pembuka dari acara #TelisikJalurNaga. Isinya dokumentasi kegiatan kemarin hasil tangkapan kamera Andromax saya. Tidak sempurna hasilnya memang tapi setidaknya menjadi catatan bagi saya pribadi (semoga buat teman-teman yang lain juga sih).

Total ada 47 gambar yang berhasil saya rekam. Berikut detailnya gambar dan sedikit cerita.

Dari Stasiun Bogor ke lokasi pertama Vihara Dhanagun menggunakan angkot No 02 Sukasari - Bubulak. Jangan lupa bilang ke sopirnya turun di VIhara Dhanagun ya. Ngga jauh kok, sekitar 5 menit-an sudah sampai. Ongkosnya sendiri sekitar Rp. 4.000,- 

VIHARA DHANAGUN

Vihara ini masuk dalam cagar budaya yang dilindungi loh.

Vihara Dhanagun tampak depan

Ornamen depan V. Dhanagun dengan lukisan timbul di salah satu temboknya

Bagian Dalam V. Dhanagun menyambut Cap Gomeh.

Salah satu warga sedang melakukan peribadatan

Kegiatan mekera bahkan sudah masuk dalam rekor MURI

Lilin besar yang dismpan di bagian samping Vihara

Ornamen bagian dalam yang serupa dengan bagian luar lukisan timbul di tembok

Lilin yang di pasang berjajar cantik dan rapi

Warga sedang beribadah di Vihara


Warga lainnya siap-siap beribadah

Selesai menikmati Vihara  (meskipun terlewat bagian penjelasannya, karena terlambat, hiks...) dan mengambil beberapa dokumentasi kami lanjut ke Vihara berikutnya. Nah untuk menuju ke Vihara berikut karena letaknya memang tidak jauh dari Dhanagun dan memang juga berada di bawah satu yayasan yang sama.  Kita harus berjalan kaki sekitaran 2 KM melewati pasar dan jembatan. Pokonya seru dech.

Pasar Pakuan yang tertib tapi sedikit becek mungkin karena hujan kemarin

Salah satu rumah warga yang kami lalui, berkesan gaya Kolonialisme

Mba Dona sebagai model dengan latar belakang Rumah Warga

Gapura masuk ke Komplek Vihara

Sungai Ciliwung yang membelah sekitara Pulo Geulis

Sungainya sedikit keruh

Selesai menikmati pasar dan rumah warga sekitar. Berikutnya ke salah satu Vihara Maha Brahma yang masih satu yayasan dengan Vihara sebelumnya. Kaget juga sebenarnya ketika mengetahui Vihara ini sudah berdiri sejak lama. Tepatnya 1703.


Petunjuk arahnya banyak, sehingga membantu memudahkan

Klub Naga Merah Putih

Sebelum sampai di Vihara, ada juga klub kesenian Naga Merah Putih. Sayang kami tidak sempat singgah  dan bertanya-tanya meskipun hanya sebentar. Ya sudah ambil saja dokumentasinya. Siapa tahu suatu saat bisa mampir kembali.

VIHARA MAHA BRAHMA

Vihara Maha Brahma tampak depan

Blogger antusias mendengarkan penjelasan dari pengurus Vihara

Pak Bram selaku salah satu pengurus Vihara memberikan penjelasan dan touring singkat kepada Blogger

salah satu ornamen mimbar peribadatan di Vihara Maha Brahma

Pak Bram memimpin touring dan penjelasan kepada Blogger

Kata bijak dari salah satu kartu di Vihara  (renungan Kesabaran)

Bahkan makam sesepuh juga ada didalam Vihara ini

Contact Person Vihara Maha Brahma

Ornamen V. Maha Brahma

Acara Vihara menyambut Cap Gomeh


Lepas menikmati  Vihara Maha Brahma, kami di pandu oleh penduduk sekitar menuju Jalan Surya Kentjana,  pusatnya oleh-oleh Bogor. 

Tapi menuju ke Surya Kentjana jalannya agak menanjak sedikit, hitung-hitung olahraga sedikit sebelum makan siang. 

Jalan sedikit menanjak
 Sesampainya di sekitaran Jalan Surya Kentjana Bogor, berikut liputannya dalam gambar. 


Rumah warga disekitar Jalan Surya Kentjana



Es Jahe Kocok Pa Anen
Karena track yang menanjak dan tiba di ujung jalan Surya Kentjana persis terik menyengat, alhasil Jahe Kocok Pak Anen laris diserbu blogger yang kehausan. Rasanya segar menyeruput Jahe Kocok dingin seharga Rp. 4.000,-

Sepanjang trotoar pusat jajanan dengan pilihan aneka makanan

Jajanan Pinggiran Jalan

Pepes sagu

surganya para pecinta kuliner, karena pilihan makanannya buanyak

Akhirnya makan siang di sini. tempatnya enak .. makanannya juga

Terakhir ditutup dengan singgah di Gedung Dalam masih sekitaran Surya Kentjana, kita bisa memilih oleh-oleh untuk di bawa pulang. 

Pilihannya banyak mulai dari makanan hingga ke buah-buahan khas BOGOR.


Gedung Dalam
Pilihan Makanan oleh oleh di Gedung Dalam



Pilihan aneka buah buat oleh2

Oleh2 dari Bogor Moci besar dan Bakpao Mini
Ok... selessai sudah.... sampai ketemu di Bacpakeran berikutnya

Selesai membungkus beberapa panganan Bogor, selesai pula acara kopdar Backpaker ala Jakarta Corners. 

Meskipun lelah tapi berkesan. Semoga berikutnya masih diajak Backpaker-an ke lokasi lainnya.

Kisah detilnya di masing-masing Vihara masih disusun. 

Terima kasih sudah mampir ya :)  

30 komentar:

  1. Wih seru banget mah acara seperti ini. :D Pingin juga jalan-jalan bacpakeran ala blogger

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. beneran seru mas... kalau rame2,, ngga terasa capeknya :)

      Hapus
  3. DI Bogor juga banyak tempat wisata yg unik ternyata ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba kania beberapa unik.. saya juga baru tau ada vihara yang sudah berdiri puluhan tahun lalu loh.. dan berada di Bogor

      Hapus
  4. Wah kereeeen liputannya. Foto2nya unik2, beberapa nggak terpikir untuk aku foto. Siiiip...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai..hai.. Terimakasih mba donna.. Sudah bersedia ngajakin keliling bogor.. Eh.. Mampir juga di blog ku... ;)

      Next time aku masih mau loh diajakin backpakeran lagih...

      Hapus
  5. Wah bangunan tuanya masih banyak ya. Seneng liatnya. Trus Jahe kocok, kayak apa itu ya, di bandung mah gak ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba....masih ada beberapa bangunan tua yg eksotis dan masih digunakan sama warga..jahe kocok.kalau di bandung seperti apa ya.. Saya juga kurang paham loh... :)

      Hapus
  6. Wah banyak ternyata yang ikutan
    Tadinya udah mau daftar juga, sayang bentrok sama acara lain hiks

    Fotonya keren-keren euy
    Saya yang udah 10 tahun tinggal di Bogor aja belum pernah mengunjungi dua vihara itu, srring lewat padahal didepannya

    Ou jangan lewatkan juga bogor street festival nantinya mas, perayaan cap go meh sepanjang jalan surya kencana, tgl 22 feb nanti. Bakalan rameeeee banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Trims infonya.. Jadi tau tgl 22 ada acara lagi di bogor

      Hapus
  7. Sorii ya, nggak sempat ikuta sampai terakhir, soalnya...aku ketinggalam rombongan, terpisah dengan yang lain, hape mati...lalu, merasa senderi, lalu pulanglah sebelum waktunya, semoga bisa ikut lagi backpackers ala Jakarta Corners. seru sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Sayang sekali.. Padahal seru.. Sama saya juga next time kalau ada acara seperti ini lagi mau ikutan.. ;)

      Hapus
  8. Semoga bisa ikutan lagi di next event JC.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama..semoga diajak dan bisa ikutan lagi di event JC berikutnya.. :)

      Hapus
  9. Photonya sungguh mantap. Resolusinya jelas banget. Rumah warga yang berbentuk kolonialisme itu sangat cocok jika buat photo photo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Objeknya masih banyak yg bagus... Padahal hanya diambil menggunakan kamera andromakx biasa..loh mas..

      Hapus
  10. Hihi...jahe biasanya disajikan hangat, itu justru disajikan dngin yaa, dikocok-kocok terus diseruput #segernyaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener seger mba.. Apalagi diminum pas terik2nya matahari... :)

      Hapus
  11. Bogor jadi cakep setelah di review hehe, semoga mau berkenan untuk kembali meskipun macet karena banyak kendaraan, salam dari orang bogor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Orang bogornya ikutan comment...ngga kapok kok mba main ke bogor.. Meskipun macet di beberapa daerah tertentu

      Hapus
  12. Pasti kopdarnya menyenangkan dan banyak pengalaman baru yang didapatkan.
    Eh... liat foto keretanya jadi ingat pengalaman tahun 2012, tepatnya jadi ikan pepes dalam kereta dari Depok menuju stasiun dekat Monas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyenangkan banget mas..TM.. Waktu 2012.. KAI belum berbenah..dan belum dapat ISO.. Sekarang sudah jauh berbeda kok. Lebih nyaman ;)

      Hapus
  13. Wah... acaranya seru ya Mas. Jadi serasa diajak jalan-jalan juga karena gambarnya komplit. Next time mau juga dong.. diajak jalan-jalan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah mau main main ke jepara mba... nanti kalau saya ke jepara,, kopdaran ya kita,, :)

      Hapus
  14. Lain kali jangan terlambat lagi ya... ups.... hehehe...
    Asyik ya kalau bisa jalan2 bareng blogger begitu. selain kopdar seru, juga dapat ide menulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kk.. lain kali ngga telat kok :) bener mba susi,,, seru banget.. ngga nyesel dech...

      Hapus
  15. Seru ya, menyusuri tempat2 menarik...
    dan saya penasaran dengan jahe kocoknya, rasanya seperti apa? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jahe kocoknya rasanya seger mba.. maknyus kalau kata pa bondan... bayangin aja jahe yang biasanya disajikan panas2,,, ini di campur es dan beberapa teman2nya katanya adajuga beras kencur...

      Hapus

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih