Selasa, 20 Oktober 2015

Pecel Lele warung tenda samping KPPN VI


Kalau merunut dari namanya "pecel" harusnya memang terdiri dari sayuran di tambah sambal kacang sebagai temannya.

Jakarta pusat, terutama daerah sabang terkenal dengan kulinernya. Ngga jauh-jauh dari sana sich, tepatnya sekitaran jalan veteran, persis samping Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Jalan H. Juanda. Ada jejeran warung tenda yang menyediakan ragam makanan untuk santap siap.

Sebut saja nasi padang, warung touch screen (warteg) hingga ke olahan sate-sate-an, sate ayam, sate kambing semuanya lengkap. Jangan tanya soal rasa ya, kembali ke selera masing-masing.
Kalau tempatnya sendiri, jangan kamu bayangin resto dengan pendingin udara disetiap sudut ruangan. 



KPPN VI, Juanda Jakarta Pusat

Biasanya warung tenda ini ramai dikunjungi kala jam makan siang. Para pegawai sekitaran jalan veteran banyak yang santap siang disana. Kalau dilihat-lihat dari seragamnya, ada karyawan Bank Mandiri, karyawan dishub, militer. 

Rupanya ngga hanya karyawan sekitar, instansi-instansi pemerintah yang sedang mengurus keperluannya di KPPN biasanya santap siang disini juga loh.

Awalnya saya sendiri tidak sadar disamping KPPN ada jejeran warung tenda. Letaknya yang berada di lorong sedikit sulit untuk mengetahui ada warung tenda kecuali kita pernah makan disana sebelumnya.

Ok, lanjut ke makanannya, selain variatif harganya terjangkau. Hanya soal tempat yang jauh dari nyaman. Banyak debu  (lokasinya dilalui kendaraan roda 2) dan atap tenda yang menyebabkan hawanya panas dan gerah.

Lanjut ke soal rasanya, saya sempet mencicipi pecel lele. Nah disini yang unik se-pengalaman saya.
Biasanya saya tahunya kalau pecel lele  itu hanya campuran lele goreng dan kol ataupun timun. 

Berbeda sedikit, di warung tenda samping KPPN pecel lele dan pecel ayamnya memang di campur pecel (kumpulan beberapa jenis sayur) ditambah sambel kacang.

Kalau merunut dari namanya "pecel" harusnya memang terdiri dari sayuran di tambah sambal kacang sebagai temannya.

Pecel Lele yg bener2 pecel dengan harga 15.000,- an
Nah tinggal penambahan kata lainnya seperti pecel ayam, yang memang ayam di pasangkan dengan pecel tadi.

Aneh ya, selama ini sering makan pecel ayam dan lele tapi baru "ngeh" yang bener setelah makan di warung tenda samping KPPN.

Harganya sendiri pecel lele dibanderol seharga Rp. 15.000,- perporsinya, kalau ayam lebih mahal Rp. 3.000,-

Udah dulu ya, soalnya ngga bisa berlama-lama, tempatnya gerah dan panas ditambah udah banyak yang antri, ngga enak sama yang dagang, kasian.. :)
Comments
21 Comments

21 komentar:

Dani Rachmat Kurniawan mengatakan...

Wah. Baru pertama kali ini Bang tahu jenisnya Pecel Lele yang begini.. Mupeeeengg..

Diar Nurhakim mengatakan...

Pecel lele ditambah sambal kacang waduh itu pasti enak bingit tuh ya mas.. apalagi liat fotonya tuh ya, wahhh mau dongggggg... :)

Tira Soekardi mengatakan...

wih ada pecel dan lele goreng itu mah mantap teman, dan sehat

kornelius ginting mengatakan...

sama bro dani.. saya juga baru tau,, tapi sayang tempatnya ngga kondusif untuk berlama-lama :)

kornelius ginting mengatakan...

dan memang enak kok mas.. meskipun tempatnya warung tenda... :) sebanding dengan harga yang diberikan kok :)

kornelius ginting mengatakan...

bener mas tirta.. olahan ikan memang sehat untuk tubuh :)

Agung Aritanto mengatakan...

iya bener bener
walaupun ga pernah makan pecel lele karena lebih suka ayam lalapan
iya bener ya seharusnya pecel lele emang harus ada sayur pecelnya

kornelius ginting mengatakan...

Bener kan mas agung :)

Pengobatan Jerawat mengatakan...

pecel lele mantap

kornelius ginting mengatakan...

banget mas

Yeye mengatakan...

Jd kepengen coba pecel lele nya bang hihi

kornelius ginting mengatakan...

Kalau tinggal dijakarta dan ada waktu... Ngga ada salahnya cobain makanan warung tenda mba yeye :)

Ani Berta mengatakan...

Harganya cukup terjangkau ya? Tapi tempat gerobakan gini memang lebih enak dari pada rumah makan atau resto bagus :D

kornelius ginting mengatakan...

Iya.. Ibu ani... Enak dan terjangkau ya.. :)

Ramuan Tradisional mengatakan...

ngiler banget

Diar Nurhakim mengatakan...

Waduh maunya jadi tambah semangat nih mas,, hehehehehe :)

Lidya Fitrian mengatakan...

ah sambelnya menggoda , enaaak ya

Jati Solomon mengatakan...

Lihat foto pecel lelenya selera makan menjadi Kang Ginting

kornelius ginting mengatakan...

Heheheeee... Makin menggoda ya...:)

kornelius ginting mengatakan...

enak banget mba Lidya :)

kornelius ginting mengatakan...

kalau ada waktu cobain ke sini.. jangan dagang terus mas :)