Minggu, 04 September 2011

“Orang yang Percaya dan melakukan perintah Tuhan akan selamat”


Kebaktian Hari minggu (4 Sept 2011) kali ini di Gereja GBKP Tg. Priuk Jakarta Utara.  Tema minggu diambil dari Matius  21 : 28 –  32 “Orang yang  Percaya dan melakukan perintah  Tuhan akan selamat”.  Berbeda dengan minggu lainnya kali ini yang membawakan khotbah adalah Pt. Bp. Brianta Tarigan.
Adapun ayat  28 ini bercerita tentang  2 orang anak yang hendak melakukan kehendak bapanya. Anak yang pertama berkata “iya” tetapi tidak melakukannya, sementara anak yang ke-dua berkata “tidak” (menolak kehendak bapanya) tetapi  dia menyesal dan melakukan perintah bapanya juga.  Jadi yang melakukan perintah bapanya adalah anak yang ke-dua, meskipun diawal dia menolak untuk melakukannya . Perumpamaan ini di ibaratkan Bapa sebagai Tuhan, Anak pertama sebagai kaum Farisi (anak anak Tuhan yang mengerti dan mengenal Tuhan) dan anak ke dua diibaratkan sebagai orang yang belum mengenal Tuhan dalam hal ini diwakili oleh perempuan sundal, pemungut cukai dan lainnya.
Tuhan mau mengingatkan kita kembali akan perumpamaan ini, bahwasannya terkadang kita lebih sering menjadi anak yang pertama di bandingkan anak yang kedua. Kita tahu semua perintah Tuhan dan laranganNya tapi toch tetap kita melakukan hal – hal yang tidak berkenan,” Iya” dimulut dan ucapan kita tetapi tidak diperbuatan. Sementara Anak yang ke-dua menolak itu semua karena dia tidak tahu dan tidak mengenal Tuhan secara dekat,  diakhir cerita ini anak ke-dua yang menyadari kesalahannya dan setia untuk melayani Tuhan.
Yang baik menurut perumpamaan ini adalah anak ke-dua karena dia berbalik dari menolak hingga ke setia melayani BapaNya. Baiknya kita seperti ini. Dan akan sangat baik sekali jika kita merupakan perpaduan  sifat anak pertama dan kedua ini. Yaitu Tahu dan mengenal Tuhan dengan sangat baik dan dekat tetapi tidak menolak kehendak Bapa. Itu yang sangat baik.
Dalam hal pengajaran Yesus lebih senang menggunakan metode perumpamaan, karena ada beberapa keunggulan  mengajar dengan perumpamaan seperti :
  • Lebih mudah  diingat bagi yang mendengarnya. Agar lebih mudah tertanam dihati kita dan kita lebi h bisa    untuk melakukannya dalam kehidupan kita sehari – hari.
  •    Tidak terpaku  pada satu permasalahan saja.
  • Suatu perumpamaan memacu kita untuk mencari dan mencari akan penafsiran dan arti – arti lain dari sebuah perumpaan.
Sedikit masukkan untuk pengkhotbah kali ini, sebaiknya yang naik mimbar (khotbah) adalah seorang Pendeta  atau minimal  Sarjana theolgia. Sehingga tema yang diusung bisa disampaikan maknanya ke jemaat dan tidak menimbulkan persepsi yang berbeda – beda nantinya.  Firman Tuhan harus disampaikan oleh orang – orang yang berkompeten melakukan itu, tidak hanya karena seseorang senior atau merasa dirinya pandai, lantas bisa naik mimbar begitu saja.


Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Untuk Sementara Pesan di Moderasi....
Menghindari Beberapa konten2 yang negatif ...
Berfikir yang Baik dan tinggalkan jejak yang baik..
Terima kasih